Ternyata, Kadang Anjing Lebih Baik Dibandingkan Sahabat Manusia!

Posted: September 24, 2007 in Cuplikan, Resensi & Bedah Buku, Manhaj, Akhlaq & Dakwah, Tazkiyatun Nafs

Persahabatan sejati merupakan sesuatu yang sangat langka di era materialisme ini. Mencari seorang sahabat sejati yang setia dan dapat dipercaya mungkin jauh lebih sulit dibandingkan mencari jarum dalam tumpukan jerami. “Tidak ada persahabatan dan permusuhan abadi, yang ada hanyalah kepentingan abadi”, demikianlah slogan yang pada awalnya dikumandangkan oleh para politikus opurtunis namun kemudian merembet kepada berbagai macam lapisan masyarakat dalam setiap lini kehidupan.

Mengingat demikian langkanya persahabatan sejati, maka seorang penyair berkata,

سَمِعْنَا بِالصَّدِيْقِ وَلاَ نَرَاهُ         عَلَى التَّحْقِيْقِ يُوْجَدُ فِيْ الأَنَامِ

وَأَحْسَــبُهُ مـــُحَالاً نَـمَقُوْهُ         عَلَى وَجْهِ الْمَجَازِ مِنَ الْكَلاَمِ

Kami dengar tentang sahabat sejati tapi kami tidak melihatnya

terwujudkan secara nyata di antara manusia.

Kusangka itu adalah suatu kemustahilan yang mereka tuliskan

hanya sekedar dalam bentuk ucapan kiasan

[Al-Mustathraf fī Kull Fann Mustazhraf, vol. I, hal. 272]

Ibn ‘Aun berkata: Dari ‘Umair Ibn Ishāq, beliau berkata: “Kami menganggap bahwa yang pertama kali diangkat dari manusia adalah persahabatan.” [Tafsīr Ibn Katsīr, QS. Al-Anfāl [8]: 63. Lihat pula muqaddimah Ustadz Abū ‘Abdil Muhsin Firanda dalam risalah yang berjudul: Hak-Hak Persaudaraan Islam]

Wahb Ibn Munabbih berkata, “Aku bersahabat dengan manusia selama lima puluh tahun. Tidak aku dapati seseorang yang mengampuni ketergelinciranku, memaafkan kesalahanku dan menutup aibku.” [Al-Mustathraf fī Kull Fann Mustazhraf, vol. I, hal. 272]

‘Ali Ibn Abī Thālib berkata, “Jika pengkhianatan merupakan tabiat, maka kepercayaan terhadap setiap orang merupakan kelemahan.”

Seorang bijak ditanya, “Apa itu sahabat sejati?” Ia menjawab, “Itu adalah nama yang diletakkan bukan pada tempatnya, serta hewan yang tidak ada wujudnya.”

Ja’far ash-Shādiq berkata, “Persedikitlah mengenal manusia, dan ingkarilah siapapun yang kau kenali dari mereka. Jika kau memiliki seratus sahabat, maka buanglah sembilan puluh sembilan, dan berhati-hatilah terhadap satu yang tersisa!”

Sebagian mantan penguasa ditanya, “Berapa sahabat yang kau miliki?” Ia menjawab, “Adapun saat memegang tampuk kekuasaan, maka sangat banyak!” Lalu ia bersyair,

النَّاسُ إِخْوَانٌ مَنْ دَامَتْ لَهُ نِعَمُ

وَالْوَيْلُ لِلْمَرْءِ إِنْ زَلَّتْ بِهِ الْقَدَمُ

Manusia jadi saudara kepada siapa yang dalam kenikmatan

        maka celakalah ia apabila terjadi ketergelinciran

[Al-Mustathraf fī Kull Fann Mustazhraf, vol. I, hal. 272]

Fenomena hilangnya sahabat sejati yang menjaga hak dan kehormatan temannya serta setia dan menepati janji, mendorong seorang ulama bernama Abū Bakr Muhammad Ibn Khalaf Ibn al-Marzabān [Beliau adalah seorang ulama yang jujur (shāduq) dan terpercaya (tsiqah). Wafat pada tahun 309 H pada usia sekitar 80 tahun. Biografi beliau dapat dilihat di antara pada: Siyar A’lām an-Nubalā`, vol. XIV, hal. 264; al-Wāfī bil Wafayāt, vol. III, hal. 37; dan lain-lain] untuk menulis risalah dengan judul Fadhl al-Kilāb ‘alā Katsīr Min Man Labisats Tsiyāb (Keutamaan Anjing atas Banyak Orang yang Memakai Pakaian). Risalah tersebut sudah dicetak dengan tahqīq Ibrāhīm Yūsuf dan diterbitkan oleh Dār al-Kutub al-Mishriyah, yang terdiri dari 39 halaman.

Berikut ini kami sampaikan terjemahan bebas dari sebagian isi risalah tersebut (dengan penambahan dan perubahan dari kami):

Kusebutkan kepadamu—semoga Allah memuliakanmu—tentang zaman kita dan rusaknya hubungan kasih sayang penghuni masa ini. Akhlak mereka buruk dan perangai mereka tercela. Manusia yang paling jauh perjalanannya adalah yang mencari seorang saudara yang shalih. Barangsiapa berusaha mencari seorang sahabat yang setia dan dapat dipercaya maka ia seperti orang tersesat. Semakin letih ia berusaha maka semakin jauh ia dari tujuan. Demikianlah realitas yang ada.

Diriwayatkan dari Abū Dzarr al-Ghiffāri, bahwa beliau berkata,

كَانَ النَّاسُ وَرَقاً لاَ شَوْكَ فِيْهِ، فَصَارُوْا شَوْكاً لاَ وَرَقَ فِيْهِ

“Dahulu, manusia seperti dedaunan yang tidak ada durinya, namun kemudian mereka menjadi duri-duri yang tidak ada daunnya.”

Abū ‘Abdillāh as-Sadūsi berkata,

ذَهَبَ الَّذِيْنَ هُمُ الْغِيَاثُ الْمُسْبَلُ

وَبَقِيَ الَّذِيْنَ هُمُ الْعَذَابُ الْمُنـْزَلُ

وَتَقَطَّعَتْ أَرْحَامُ أَهْلِ زَمَــانِنَا

فَكَــأنَّمَا خُـلِقـَتْ لِئَلاَّ تُـوْصــــَلُ

النَّاسُ مُشــْتَبِهُوْنَ مَنْ كَشَفْتَهُ

مِنْهُمْ كَشَفْتَ عَنِ الَّذِيْ لاَ يـُحْمَلُ

أَمَّا الْفَقِيْرُ فَحَاسِـــدٌ مُتــَفَـطِّرٌ

حَسَداً وَأَمَّا ذُو الثـَّرَاءِ فَــيــَبْخَلُ

Telah pergi mereka yang merupakan pertolongan menjelang

tinggallah mereka yang seolah adzab yang datang

Terputus tali kasih sayang penduduk zaman

seolah ia memang tercipta untuk diputuskan

Manusia menjadi serupa, siapapun yang kau buka

kau dapati yang keburukannya tak terkira

Si fakir adalah pendengki yang membuncah

sementara si kaya menderita kikir yang parah

Sebagian penyair berkata,

وَمَا النَّاسُ بِالنَّاسِ الذِيْنَ عَهدْتُهم

وَلاَ الدَّارُ بِالدَّارِ الَّتي كُنتَ تَعرِفُ

وَمَا كُلُّ مَنْ تَهْوَى يـُحِبَّكَ قَلْبــُهُ

وَلاَ كُلُّ مَنْ صَاحَبْتَه لَكَ مـُنْصِفُ

Tidaklah manusia ini adalah manusia yang pernah kutahu

Tidaklah negeri ini adalah negeri yang kau kenal dulu

Tidaklah setiap yang kau suka juga mencintaimu

Tidaklah setiap yang kau sahabati bertindak adil kepadamu

Penyair lainnya berkata,

ذَهَبَ النَّاسُ وَانْقَضَتْ دَوْلَةُ الْمَجْـ

دِ فَـــكــــُلٌّ إِلاَّ الْقـَلـِيْل كِـــــلاَبُ

إنَّ مَنْ لَمْ يَكُـنْ عَلَى النَّاسِ ذِئْبـاً

أَكَلَتْهُ فِي ذَا الزَّمــَانِ الذِّئــــــَابُ

غَيْرَ أنَّ الْوُجُـوْهَ فِي صُـوَرِ النَّـا

سِ وَأَبـْدَانُهُمْ عَلَـيْهَا الثّـــــــِيَابُ

Manusia telah pergi dan negeri keagungan telah sirna

seluruhnya adalah anjing kecuali sedikit saja

Mereka yang tidak menjadi serigala menerkam manusia

pada zaman ini akan dimakan para serigala

Hanya saja rupa serigala berbentuk manusia

dan disematkan pakaian di atas raga mereka

Konon, Iblis pernah kedatangan tamu dari kalangan manusia yang memintanya untuk melakukan suatu hal.

“Apa keperluanmu?” tanya Iblis.

“Aku memiliki tetangga sekaligus teman yang dermawan dan sangat mengasihaniku serta anak-anakku,” jawab sang tamu. “Jika aku dalam kondisi membutuhkan maka ia selalu membantu; ia sering memberi hutang lalu tidak menagih dan mensedekahkannya; jika aku pergi, ia menyantuni keluargaku. Ia senantiasa berusaha berbuat baik kepadaku dengan berbagai cara dan upaya.”

“Sangat bagus, lalu apa yang kau inginkan?”

“Kuingin agar kau hancurkan seluruh nikmat yang ada padanya dan menjadikannya jatuh miskin! Sebab, kekayaan, kebaikan, kemakmuran dan kesejahteraannya telah menyebabkan aku murka!”

Iblis pun tersentak dan berteriak sekerasnya, sehingga para pasukannya segera berkumpul menghampirinya dan bertanya, “Wahai Tuan, apakah gerangan yang terjadi?”

“Tidakkah kalian tahu bahwa Allah ternyata menciptakan satu makhluk yang lebih buruk dariku?!” jawab Iblis.

Meskipun kisah ini secara realitas tertolak dan tidak masuk akal, namun merupakan perumpaan yang baik untuk direnungkan dan diambil pelajaran.

Ada pula kisah Abū Simā’ah al-Muaīthi yang sering mencela orang-orang yang berbuat baik kepadanya, sampai-sampai Khalifah ar-Rasyīd memerintahkan untuk mencukur kepala dan jenggotnya sebagai hukuman.

Betapa banyak tipe manusia semacam tadi dalam kehidupan kita. Jika kau bertemu dengannya maka bermanis wajah kepadamu. Namun, di belakangmu ia menggunjingmu habis-habisan. Ia menatapmu dengan penuh cinta, sembari menyimpan dengki dan permusuhan yang menyala-nyala, untuk dihembuskan begitu kau tidak berada di sisinya.

Demikianlah kenyataan yang harus dihadapi. Padahal, telah datang peringatan Nabi ` tentang ghībah (perbuatan menggunjing) dan bermuka dua.

Dari Jābir Ibn ‘Abdillāh dan Abū Sa’īd, Nabi ` bersabda,

إِياَّكُمْ وَالْغِيْبَة فَإِنَّ الْغِيْبَةَ أَشَدُّ مِنَ الزِّناَ فَإِنَّ الرَّجُلَ يَزْنِيْ وَيَتُوْبُ فَيَتُوْبَ اللهُ عَلَيْهِ وَإِنَّ صَاحِبَ الْغِيْبَةِ لاَ يُغْفَرُ لَهُ حَتَّى يَغْفِرُ لَهُ صَاحِبُهُ

“Berhati-hatilah kalian dari ghībah, karena ia lebih buruk dibandingkan zina. Seseorang berzina dan bertaubat kepada Allah maka Allah menerima taubatnya; sementara pelaku ghibah tidak diampuni oleh Allah sehingga objek ghībah mengampuninya (memaafkannya).”

[Riwayat Ibn Abid Dun-yā dalam ash-Shamt no. 164 dan Hannād as-Sari dari Jābir dalam az-Zuhd: II/565/1178. Hadits ini dinyatakan tidak valid dalam adh-Dha’īfah: IV/325/1846 dan Dha’īf al-Jāmi’ no. 2204]

Dari ‘Ammār Ibn Yāsir, Nabi ` bersabda,

مَنْ كَانَ لَهُ وَجْهَانِ فِي الدُّنْيَا كَانَ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لِسَانَانِ مِنْ نَارٍ

“Barangsiapa yang memiliki dua muka di dunia niscaya pada hari Kiamat nanti memiliki dua lidah dari api.”

[Riwayat Abū Dāwud: II/684/4873; Ibn Abī Syaibah dalam al-Mushannaf: V/223/25463; Ibn Abid Dun-yā dalam ash-Shamt no. 162, dan Ibn Abī ‘Āshim dalam az-Zuhd no. 213. Dinyatakan valid oleh Syaikh al-Albāni dalam Shahīh al-Jāmi’ no. 6496, Shahīh at-Targhīb III/75/2949, dan ash-Shahīhah: II/554/892]

Disebutkan dalam riwayat lain:

ذُوْ الْوَجْهَيْنِ فِي الدُّنْيَا يَأْتِيْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَهُ وَجْهَانِ مِنْ نَارٍ

“Pemilik dua muka di dunia akan datang pada hari Kiamat dengan memiliki dua wajah dari api.”

[Riwayat ath-Thabrāni dalam al-Ausath: VI/234/6278. Hadits dengan lafazh tersebut dinyatakan maudhū’ (palsu) oleh Syaikh al-Albāni dalam Dha’īf al-Jāmi’ no. 3056 dan Dha’īf at-Targhīb: II/139/1760. Dalam sanadnya terdapat perawi bernama Khālid Ibn Yazīd al-‘Umari, seorang pendusta, sebagaimana dikatakan oleh al-Haitsami dalam Majma’ az-Zawā`id: VIII/179/13151]

Sebagian orang bijak berkata, “Telah hilang zaman persahabatan, maka jagalah temanmu sebagaimana kau menjaga musuhmu. Berhati-hatilah ketika menyebutkan rahasiamu kepadanya, sehingga ia dapat menyebarkannya dalam waktu permusuhan.”

Ditanyakan kepada seorang yang bijak, “Siapakah yang paling patut diwaspadai?” Ia menjawab, “Musuh yang kuat, penguasa lalim yang suka merampas, dan sahabat yang menipu.”

Ibn Abī Thāhir berkata,

حَالَ عمَّا عَهِدْتُ رِيْبَ الزَّمَــانِ

وَاسْـتَحَالَتْ مـَوَدَّةُ الْإِخْــوَانِ

اِسْتَوَى النَّاسُ فِي الْخَدِيْعَةِ وَالْمَكْـ

رِ فــَـكُلٌّ لِـسَــانـُهُ اثْنَــــــانِ

Aku terhalang dari masa lalu akibat pergantian zaman

dan cinta sesama saudara menjadi kemustahilan

Manusia setara dalam tipu daya

seluruhnya memiliki lisan berjumlah dua

Ketahuilah, semoga Allah memuliakanmu, ternyata anjing lebih sayang kepada pemiliknya, dibandingkan sayangnya seorang ayah kepada anaknya dan seorang sahabat kepada sahabatnya. Anjing senantiasa menjaga tuannya sekaligus apa-apa yang dimiliki tuannya, baik tuannya ada maupun tidak, tidur maupun terjaga. Anjing tetap setia dan menjalankan tugasnya dengan baik, meskipun tuannya bersikap kasar dan merendahkannya.

Dikatakan kepada sebagian orang bijak, “Berilah wasiat kepadaku.” Ia menjawab, “Bersikaplah zuhd di dunia dan janganlah engkau memperebutkannya dengan penduduk dunia. Berbuat baiklah karena Allah, sebagaimana anjing berbuat baik kepada tuannya. Pemilik anjing membuat anjing kelaparan dan memukulnya, namun anjing tetap menjaga tuannya dan menjalankan tugasnya.”

Diriwayatkan bahwa Nabi ` melihat seseorang tewas terbunuh. Lalu beliau bertanya, “Mengapa orang ini terbunuh?” Para Sahabat menjawab, “Ya Rasulullāh, ia mengambil kambing Abū Zahrah, kemudian anjing penjaga menerkam dan membunuhnya.” Nabi ` berkata, “Ia telah membunuh dirinya, menyia-nyiakan agamanya, mendurhakai Rabbnya, dan mengkhianati saudaranya. Anjing tersebut lebih baik dibandingkan pengkhianat ini.” Beliau melanjutkan, “Apakah kalian tidak mampu untuk menjaga saudaranya sesama muslim, dalam hal jiwa dan keluarga, sebagaimana anjing itu menjaga hewan-hewan ternak tuannya?”

[Kami belum menemukan sumber hadits tersebut dalam literatur-literatur hadits yang ada—sepanjang pencarian kami. Kuat dugaan bahwa hadits tersebut tidak valid—dan tidak menutup kemungkinan hadits palsu—wallāhu a’lam. Namun kami bawakan hadits tersebut karena di dalamnya terdapatnya perumpaan yang bagus]

‘Umar Ibn al-Khaththāb pernah melihat arab badui menggiring seekor anjing. Beliau bertanya, “Apa yang bersamamu?” Badui menjawab, “Wahai Amīrul Mu`minīn, inilah sebaik-baik sahabat. Jika kau beri maka ia bersyukur, dan jika tidak kau beri maka ia bersabar.” ‘Umar berkata, “Itulah sebaik-baik sahabat, maka jagalah ia.”

Dalam kesempatan lain, Ibn ‘Umar mendapati arab badui bersama seekor anjing. “Apa yang bersamamu?” tanya Ibn ‘Umar. “Yang bersyukur kepadaku dan menyembunyikan rahasiaku,” jawab badui.

Al-Ahnaf Ibn Qais berkata, “Jika anjing menggerak-gerakan ekornya maka percayalah akan cinta darinya. Namun, jangan percaya dengan gerakan dan rayuan manusia. Sebab, betapa banyak dari mereka yang ternyata pengkhianat.”

Asy-Sya’bi berkata, “Sebaik-baik perangai pada anjing adalah ia tidak pernah menipu perihal cintanya.”

Ibn ‘Abbās berkata,

كَلْبٌ أَمِيْنٌ خَيْرٌ مِنْ إِنْسَانٍ خَؤُوْنٍ

“Anjing yang amanah lebih baik dari manusia pengkhianat.”

Diriwayatkan dari Ja’far Ibn Sulaimān, bahwa ia melihat Mālik Ibn Dīnār bersama seekor anjing. Ja’far bertanya, “Apa itu?” Mālik Ibn Dīnār menjawab, “Inilah yang lebih baik dibandingkan teman duduk yang buruk.”

Diriwayatkan bahwa ar-Rabī’ Ibn Badr memiliki anjing yang ia didik dan pelihara sejak lama. Tatkala ar-Rabī’ wafat dan dikuburkan, anjing tersebut menumbuk kuburannya sampai meninggal.

‘Āmir Ibn ‘Antazah memiliki sejumlah anjing yang menjaga binatang ternaknya. Tatkala beliau wafat, anjing-anjing tersebut setia menunggui kuburnya hingga mereka meninggal.

Diriwayatkan dari seorang bijak, ia berkata, “Manusia pada zaman ini adalah babi, maka jika kalian melihat seekor anjing peliharalah ia, sebab ia lebih baik dari manusia zaman ini.”

Seorang penyair berkata,

اشْدُدْ يَدَيْكَ بِكَلْبٍ إِنْ ظَفِرْتَ بِهِ

فَـأَكْثَرُ النَّاسِ قَدْ صَارُوْا خَنَازِيْرَا

Ikatlah anjing dengan tanganmu bila kau dapati

sebab mayoritas manusia berubah jadi babi

Abul ‘Abbās al-Azdi berkata,

لَكَلْبُ النَّاسِ إِنْ فَكَّرْتَ فِيْهِمْ

        أَضَرُّ عَلَيْكَ مِنْ كَلْبِ الْكِلاَبِ

لِأَنَّ الكلبَ تَخْسَؤُهْ فَيَـــخْسَا

        وَكَلْبُ النَّاسِ يَرْبِضُ لِلْعِتـَابِ

Anjing manusia jauh lebih memudharatkan

dibanding anjing yang anjing, jika kau renungkan

Anjing tetap menurut meski kau rendahkan

dan anjing manusia mengintai saat melepas celaan

Seseorang bersyair,

يعرِّج عَنْهُ جَارَهُ وَشَقـــــِيــْقَهُ          وَيَرْغَبُ فِيْهِ كَلْبُهُ وَهُوَ ضَارِبُه

Ia ditinggalkan oleh tetangga dan saudaranya

        tapi dicintai anjingnya padahal ia memukulnya

Abū ‘Ubaidah menyebutkan bahwa syair di atas memiliki kisah menarik. Seorang pria dari kota al-Bashrah, Irak, hendak berpergian menuju daerah bernama al-Jabbānah, untuk menunggu kafilah dagangnya. Ia memiliki anjing yang selalu mengikutinya. Karena tidak menginginkan anjingnya turut serta dalam perjalanan, ia memukul, mengusir, bahkan melempar anjing tersebut dengan batu hingga terluka. Namun, anjing itu tetap mengikuti.

Sesampainya di suatu tempat, pria tersebut diserang oleh sekelompok orang yang dahulu pernah berseteru dengannya. Tetangga dan saudara sang pria, yang menyertainya dalam perjalanan, justru lari dan membiarkannya begitu saja. Sekelompok orang tadi hendak mengubur sang pria hidup-hidup, setelah membuatnya terluka parah.

Pada saat yang genting tersebut, anjingnya datang untuk berusaha membela dan menolongnya, meskipun ia dilempari dengan batu. Setelah sang pria terkubur hidup-hidup dan para penyerang telah pergi, si anjing kembali dan mulai menggali kuburan tersebut dengan cakar-cakarnya, sehingga kemudian tampaklah kepala sang pria dalam keadaan sekarat dan nafas terputus-putus.

Ketika itu, lewatlah sekelompok orang di sekitar tempat kejadian. Tampak oleh mereka anjing yang tengah menggali kubur dan mereka pun mengingkari hal tersebut. Ketika mereka menghampiri, menjadi jelaslah bagi mereka bahwa ternyata si anjing berusaha untuk menolong seorang korban. Mereka lantas mengeluarkan korban dan mengantarkannya kembali kepada keluarganya.

Abū ‘Ubaidah menduga bahwa tempat kejadian itu kemudian dinamakan dengan Bi`r al-Kalb (Sumur Anjing).

Dikisahkan oleh Abū Bakr ‘Abdullāh Ibn Muhammad Ibn Abid Dun-yā dengan sanadnya, bahwa pernah wabah penyakit thā’ūn melanda suatu tempat kediaman. Para penduduk setempat menduga bahwa tidak ada yang selamat di tempat tersebut. Salah seorang dari mereka lantas mengunci pintu tempat itu. Padahal, dalam tempat tersebut masih bertahan hidup seorang bayi yang masih merangkak dan belum dapat berdiri.

Beberapa bulan kemudian, sebagian ahli waris dari pemilik tempat tersebut datang untuk melihat keadaan. Begitu pintu dibuka, tampak ada bayi yang tengah bermain bersama anak anjing. Ketika melihat induk anjing—yang dahulu merupakan piaraan si pemilik tempat—bayi itu lalu menyusu kepadanya. Ternyata, bayi itu pernah melihat anak anjing menyusu pada induknya. Karena lapar dan dahaga, ia pun turut menyusu. Hal itu kemudian terjadi berulang-ulang, dan dengan itulah bayi tersebut bertahan hidup.

Diriwayatkan dari al-Ashma’i, ia bertutur, “Ada seorang badui dalam kondisi menjelang kematian, sementara anjingnya berada di sisinya, dalam kemah. Lalu ia berkata kepada anaknya yang sulung, ‘Aku berwasiat kepadamu untuk berbuat baik kepada anjing ini. Sesungguhnya ia telah melakukan berbagai hal yang senantiasa kupuji. Ia mengantarkan tamuku kepadaku saat malam gulita dan pelita telah padam’.”

Ibrāhīm Ibn Harmah pernah memuji anjing-anjingnya,

وَيَدُلّ ضَيْفِي فِي الظَّلاَمِ إِذَا سَرَى

إِيْقَـادُ نَارِيْ أَوْ نُبَـاحُ كِـلابِ

حَتىّ إِذَا واجـهته وَعَــــــــــرَفْنَه

فَدَّينَهُ بِبَصـَابِصِ الأذْنــــَابِ

وَجَعَلْنَ ممّا قَدْ عـــــــَرَفْنَ يَقُـدنَهُ

ويَكِدْنَ أَنْ يَنْطِقْن بِالتّرحـابِ

Dalam gulita tertuntun perjalanan tamuku

        oleh nyala apiku atau gonggongan anjingku

Jika anjingku berjumpa dan mengenalnya

        anjingku menolong dengan mengibaskan ekornya

Ia menuntun setiap yang dikenalnya

        hampir saja ‘selamat datang’ terucap olehnya

Abū Bakr ash-Shiddīq berkata, “Sesungguhnya penduduk pedalaman, apabila tersesat jalan dan diterpa malam gulita, maka ia menggonggong sebagaimana gonggongan anjing dengan tujuan agar anjing-anjing di perkampungan juga menggonggong, sehingga ia dapat mengikuti suara gonggongan tersebut untuk sampai ke perkampungan.”

Begitulah, perihal anjing banyak beredar dan dibicarakan, baik dalam bentuk kebaikan maupun sebaliknya. Anjing juga disebutkan dalam al-Qur`ān, Sunnah, syair dan perumpamaan. Bahkan sampai-sampai digunakan untuk penamaan, seperti Kilāb Ibn Rabī’ah, Kulaib Ibn Yarū’, dan lain-lain.

Demikian sebagian isi risalah Fadhl al-Kilāb yang dapat kami sampaikan. Semoga Allah memberi anugerah sahabat dan saudara sejati kepada kita semua.

Salam,

Abu Fāris an-Nūri

NB:

Terkait dengan hukum memelihara anjing, maka membutuhkan rincian dan pembahasan tersendiri, dan tulisan di atas memang tidak bertujuan untuk membahas hal tersebut.

Comments
  1. puat133 says:

    Assalamualaykum
    ِtulisan yang menarik, mungkin bisa ditambahkan dengan ucapan Imam Syafi’i di diwannya

    ليت الكلاب لنا كانت مجـاورة
    وأننا لا نرى مما نرى أحـدا

    إن الكلاب لتَهدى في مواطنهـا
    والخلق ليس بهاد ، شرهم أبدا

    فاهرب بنفسك واستأنس بوحدته
    تبقى سعيدا إذا ما كنت منفردا

    -ana mengartikannya dengan tepat, mohon dibantu, he-

    Wassalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s