Momen-Momen Bersejarah di Bulan Ramadhan

Posted: October 8, 2007 in Sejarah, Umum

Adalah kekeliruan dan kesalahan jika terdapat persepsi bahwa bulan Ramadhan adalah bulan kelemahan dan istirahat, disebabkan adanya puasa di dalamnya. Kenyataan sebenarnya justru sebaliknya, Ramadhan adalah bulan jihad, penuh kekuatan dan semangat. Berikut ini akan kami bawakan sejumlah peristiwa penting, peperangan dan kemenangan kaum muslimin yang terjadi di bulan Ramadhan. Semoga ada manfaatnya.

Pertama: Diturunkannya al-Qur’ān pada malam Lailatul Qadr di bulan Ramadhan, yakni turunnya al-Qur’ān secara sekaligus dari al-Lauhu’l Mahfūzh ke langit dunia, sebagaimana ditafsirkan oleh Ibn ‘Abbās.

Kedua: Perang Badr al-Kubrā, pada hari Jum’at, tanggal 17 Ramadhan tahun ke-2 H (623 M). Kaum muslimin berjumlah 300 lebih menghadapi sekitar 1000 orang musyrikin. Peperangan dimenangkan oleh kaum muslimin. Terbunuh pada pertempuran ini sejumlah pembesar kafir Quraisy, di antaranya Abū Jahl, Syaibah Ibn Rabī`ah dan Walīd Ibn ‘Utbah, dan lain-lain. Jumlah kafir Quraisy yang terbunuh sebanyak 70 orang dan 70 orang lainnya tertawan. Sementara dari pihak muslimin gugur 14 orang. Peristiwa Badr memiliki dampak positif yang sangat kuat sekaligus asas bagi masa depan Islam. Karena itulah, al-Qur’ān menamakan peristiwa tersebut sebagai yaum al-furqān (hari pembedaan, QS. Al-Anfāl [8]: 41), karena peristiwa itu membedakan antara kebenaran dan kebatilan. Hari dimana kaum mukminin sangat ditinggikan dan orang-orang kafir menjadi sangat direndahkan.

Ketiga: Penaklukan kota Makkah, pada hari Jum’at, tanggal 20 atau 21 Ramadhan tahun 8 H (629 M). Pada peristiwa tersebut RasuluLlāh menghancurkan berhala-berhala di sekitar Ka’bah yang berjumlah 360 buah. Setelah itu RasuluLlāh berkata, “Hai orang-orang Quraisy, apa kiranya yang akan saya lakukan terhadap kalian di hari ini?” Mereka menjawab, “Sesuatu yang baik. Sebab engkau adalah saudara yang baik dan akan memperlakukan saudara dengan baik pula.” Nabi ` berkata, “Pergilah, kalian bebas.” Ini merupakan amnesti terbesar dan kasih sayang yang sangat agung. Jatuhnya Makkah membuka jalan untuk penaklukan seluruh jazirah Arab.

Keempat: Penaklukan Andalusia, pada 27 Ramadhan 92 H atau 19 Juli 711 M. Thariq Ibn Ziyād memimpin kaum muslimin menuju Andalusia melalui jalur laut. Konon, Thāriq membakar kapal-kapal yang membawa pasukan kaum muslimin ke Andalusia, lalu membawakan pidatonya yang masyhur, “Wahai manusia, ke mana kalian akan lari?! Laut di belakang kalian, sementara musuh di depan kalian. Tidak ada pilihan lain bagi kalian selain jujur kepada diri sendiri dan sabar.”

Kelima: Perang az-Zallāqah, pada hari Jum’at, 25 Ramadhan 479 H (1086 M). Pada saat itu pasukan muslimin Murābithūn di bawah pimpinan Yusuf Ibn Tāsyifīn mendapat kemenangan atas pasukan Kristen di bawah pimpinan Franco IV. Setelah itu, jadilah seluruh Andalusia berada di bawah pemerintahan Murābithūn.

Keenam: Perang ‘Ain Jalūt (dekat Nablus di Palestina), pada hari Jum’at, 15 Ramadhan 658 H atau 3 September 1260 M. Pada peristiwa tersebut, kaum muslimin di bawah pimpinan Quthuz, mengalahkan Mongolia. Perang ini merupakan peristiwa besar dalam sejarah Islam dan merupakan kemenangan pertama yang berhasil dicapai oleh kaum muslimin terhadap orang-orang Mongol. Setelah sebelumnya Mongol sempat meluluhlantakkan Baghdād dan membantai sekitar sejuta orang muslim pada Muharram 656 H (1258 M). Ini menghancurkan mitos bahwa Mongol tidak terkalahkan. Setelah peristiwa tersebut, kemenangan demi kemenangan diraih oleh kaum muslimin atas Mongolia.

Ketujuh: proklamasi kemerdekaan Indonesia, pada hari Jum’at, 17 Agustus 1945 yang bertepatan dengan 9 Ramadhān 1364 H.

Bahan bacaan: al-Fiqh al-Islāmi wa Adillatuhu, vol. III, hal. 1625-1628, dan referensi sejarah lainnya.

Comments
  1. hendri nurjali says:

    ehmmmm

  2. hendri nurjali says:

    pengen masuk surgaaaaaaaaaaaa..,.,,,
    love u ramadhan.,.,,

  3. […] : https://adniku.wordpress.com/2007/10/08/peristiwa-penting-dalam-sejarah-di-bulan-ramadhan/ Download doc Download Pdf Did you like this? Share it:Tweet linkscolor = "000000"; […]

  4. linda says:

    aku ingin Khusyu’ mencintaiNya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s